Header Ads

PKR dah terbelah, tunggu hancur?



KUALA LUMPUR – Pergaduhan dalaman PKR antara peguam, Latheefa Koya dengan Rafizi Ramli semakin teruk.

Terkini Naib Presiden PKR yang lantang itu didakwa menjadi ejen kepada seorang pemimpin kanan UMNO yang susur galurnya berasal dari Indonesia.


Latheefa yang juga peguam Datuk Seri Anwar Ibrahim itu tidak berpuas hati dengan Rafizi susulan gesaan supaya satu kongres khas diadakan bagi menentukan hala tuju hubungan dengan Pas semalam dan membidas Ahli Parlimen Pandan itu sambil mendakwanya ‘barah’ kepada pembangkang.



“Yang marah-marah saya sebab posting ini- sila lihat apa yang dibuat oleh barah ini sekarang. Dia sedang memaksa parti pecah dua. Dia tak hadir mesyuarat. Tetapi dia berani hanya bagi kata dua melalui media.

“Ini namanya tindakan bacul. Dia bertanding dulu dalam parti – bawa cerita palsu, minta backing dari orang-orang berpengaruh – tetap kena reject oleh anggota.

“Sekarang ini guna dia punya NGO- kutip duit pastu – dia guna duit ni untuk memecahbelahkan cabang. Bukan utk memantapkan parti tapi sebaliknya bagi huru-hara sebagai strategi ponorogo,” dakwa Latheefa dalam satu kenyataan di akaun Facebooknya.


Latheefa tidak menulis individu dimaksudkan, bagaimana umum mengetahui Rafizi baru-baru ini ada membuat rayuan kutipan derma bagi membiayai kos guaman dalam satu kes saman dihadapinya.

Ponorogo dimaksudkan oleh Latheefa adalah melibatkan seorang pemimpin kanan UMNO yang berasal dari sebuah kawasan di Indonesia, dimana beliau semasa dalam satu wawancara di televisyen Indonesia mengakui berasal dari Ponorogo.

Latheefa juga mendakwa Rafizi setiap hari berhubung dengan ‘Geng Ponorogo’ dan sentiasa membuat ugutan untuk melompat parti.

“Dia ni perangai buruk- kalau org tak terima idea dia – dia akan lompat-lompat, ugut-ugut. Hari-hari geng dia berhubung dengan geng ponorogo,” katanya lagi.

Paling jelas kenyataan Latheefa menunjukkan Rafizi adalah individu yang dimaksudkan dalam kritikannya adalah kenyataan ini : “Dia masuk tunjuk muka lepas PRU12. Dia kuar (keluar) lepas gaduh dari keje (kerja) koperat (korporat) sebelum dia masuk tapi konon berkorban gaji tinggi.”

Rafizi bertanding di kerusi Parlimen Pandan semasa Pilihan Raya Umum Ke-13, sebelum itu beliau memegang jawatan dalam Petronas.

Semalam, Rafizi mendakwa ketika ini wujud dua kumpulan saling bertentangan dalam parti itu dan masing-masing membawa pendapat berbeza mengenai cara bagaimana Pas perlu ditangani.

Katanya, kewujudan dua kumpulan berbeza pendapat itu mengelirukan akar umbi kerana ada antara mereka turut memegang jawatan kanan Pakatan Harapan.

Keadaan itu, kata Rafizi, sudah berlaku sejak pertengahan tahun 2015 dan dikhuatiri akan memberi kesan kepada persedian gabungan berkenaan menghadapi pilihan raya umum (PRU) ke-14. – MalaysiaGazette