Responsive Ad Slot

Petani petani haram tiada hak ke atas tanah bukan miliknya


PAS Kawasan Kuala Krau menyokong penuh tindakan tegas Kerajaan Negeri Pahang dalam operasi memusnahkan 250 ekar kebun durian yang diteroka secara haram di kawasan Hutan Simpan Kekal (HSK) Batu Talam Raub.

Tindakan tegas kerajaan negeri dalam menangani isu pencerobohan dan penerokaan tanah secara haram adalah tepat, bukan sahaja tepat dari sudut undang-undang tanah, bahkan ia juga tidak bercanggah dengan syarak.

Dalam isu ini, Nabi saw telah menggariskan satu kaedah:

وَلَيْسَ لِعِرْقٍ ظَالِمٍ حَقٌّ

Penanam tiada hak keatas pokok yang ditanam secara zalim yakni di tanah bukan miliknya. (Riwayat Abu Daud, Tirmizi dan Nasaie)

Pernah berlaku dizaman Nabi saw, seorang lelaki telah menanam pokok di tanah milik orang lain. Sebagaimana yang dinyatakan dalam riwayat:

عن عروة ابن الزبير أنه قال : ” فلقد خَبَّرَنِي الذي حدثني هذا الحديث : ” أن رجلين اختصما إلى رسول اللهِ صلى الله عليه وسلم غرس أحدهما نخلا في أرض الآخر فقضى لصاحب الأرض بأرضه وأمر صاحب النخل أن يخرج نخله منها , قال : فلقد رأيتها وإنها لتُضْرَبُ أُصُولُها بِالفؤوس وإنَّها لنَخْلٌ عُمٌّ ( أي تامة ) حتى أخرجت منها

Urwah bin Zubair berkata: Sahabat yang meriwayatkan hadis ini telah menceritakan: 2 orang lelaki telah mengadu perbalahan mereka kepada Rasulullah saw. Salah seorang mereka telah menanam pokok kurma di atas tanah milik seorang lagi. Maka telah diputuskan hak pemilikan tanah kepada tuan tanah, manakala penanam pokok kurma tersebut diperintahkan supaya mencabut pokok kurmanya. Kata sahabat perawi : Aku melihat kejadian itu dimana pangkal pokok kurma itu ditebang dengan kapak dalam keadaan pokok kurma tersebut telah mengeluarkan hasil (berbuah) sehingga dicabut pokok dari tanah.


Peristiwa ini disokong oleh hadis yang lain:

مَن زرعَ في أرضِ قَومٍ بغَيرِ إذنِهم فلَيسَ لَه منَ الزَّرعِ شيءٌ ولَهُ نفَقتُهُ

Sesiapa yang menanam di tanah orang lain tanpa izin tuan tanah, maka dia tidak berhak mendapat apa2 dari tanamannya dan diatasnya pembiayaan tanaman tersebut. (Riwayat Abu Daud)

Dalam menghuraikan hadis ini. Ibnu rusyd berkata:

أَجْمَعَ العُلَماءُ عَلى أَنَّ مَنْ غَرَسَ نَخْلاً أَوْ ثَمَرًا وَبِالجُملَةِ نَبَاتًا فِي غَيْرِ أَرْضِهِ أَنَّهُ يُؤْمَرُ بِالقَلَعِ

Ulama sepakat bahawa sesiapa yang menanam kurma atau buah-buahan dan tanaman2 di atas tanah bukan miliknya, maka dia diperintah untuk mencabutnya. (Bidayatul mujtahid dan Nihayatul Muqtasid)

Ini menunjukkan bahawa, sepatutnya upah mencabut dan memusnahkan pokok itu dibayar dan ditanggung oleh petani-petani durian bukan kerajaan. Bahkan petani-petani durian haram ini perlu membayar balik sewa kerana menggunakannya tanpa hak.

Imam Nawawi berkata:

وَإذَا أَعَادَ الأَرْضَ كَمَا كَانَتْ وَلَمْ يَبْقَ نَقْصٌ فَلَا أَرْشَ لَكِنْ عَلَيْهِ أُجْرَةُ المِثْلِ لِمُدَّةِ الإِعَادَةِ وَإنْ بَقِيَ نَقْصٌ وَجَبَ أَرْشُهُ مَعَهَا

Apabila penceroboh mengembalikan tanah seperti sediakala dan tiada kekurangan maka tiada gantirugi tetapi dia mesti bayar upah semasa (sewa) sehingga tempoh pemulangan. Sekiranya wujud kekurangan maka dikenakan bayaran gantirugi sewaktu pemulangan. (Minhaj)

Justeru, saya mewakili PAS Kawasan Kuala Krau menyokong Kerajaan Negeri Pahang yang bertindak tegas menangani isu pencerobohan tanah-tanah haram ini. Semoga ia mendatangkan kebaikan kepada kerajaan dan rakyat Pahang.

06/07/21
#jengkasejahtera
#MajuTerusPahang
#KerajaanPrihatin

https://www.facebook.com/219745198133003/posts/4013571175417034/


No comments

Post a Comment

© all rights reserved
made with by templateszoo