Responsive Ad Slot

Iktikaf (Bahagian 3)

IKTIKAF
Bahagian 3

SUCI DARI HADAS BESAR

Dan disyaratkan pula ke atas orang yang melakukan ibadah iktikaf ini suci dari hadas janabah dan hadas haidh dan hadas nifas dan suci pakaiannya dan badannya daripada najis.

Maka jika beriktikaf juga olih perempuan yang sedang haidh dan yang sedang nifas atau yang junub maka iktikaf mereka tidak sah kerana dilarang ke atas mereka itu berhenti di dalam masjid.

Berkata Imam Nawawi :

وَلَا يَصِحُّ اعْتِكَافُ حَائِضٍ وَلَا نُفَسَاءَ وَلَا جُنُبٍ ابْتِدَاءً لِأَنَّ مُكْثَهُمْ فِي الْمَسْجِدِ مَعْصِيَةٌ

Artinya : “Dan tiada sah iktikaf perempuan yang sedang haidh dan yang sedang nifas dan orang yang junub pada permulaan kerana sungguhnya berhenti mereka itu di dalam masjid adalah maksiat.” (Kitab Al-Majmu’)

Maksud junub pada permulaan itu yakni sebelum masuk ke dalam masjid orang tersebut telah mengalami hadas janabah.

Maka jika terjadi janabah ketika sedang beriktikaf nescaya wajib dia keluar dari masjid dan jika dia keluar untuk mandi hadas dan masuk semula nescaya tidak putus iktikafnya itu.

Tersebut pada Kitab Al-Mausu’atul Fiqhiyah : 

اتَّفَقَ الْفُقَهَاءُ عَلَى أَنَّهُ لاَ يَضُرُّ الْخُرُوجُ لِقَضَاءِ الْحَاجَةِ وَالْغُسْل الَّذِي وَجَبَ مِمَّا لاَ يُفْسِدُ الاِعْتِكَافَ. لَكِنْ إِنْ طَال مُكْثُهُ بَعْدَ ذَلِكَ فَسَدَ اعْتِكَافُهُ

Artinya : “Telah sepakat olih fuqahak atas bahawa tidak memudaratkan keluarnya dari masjid sebab menunaikan hajat dan mandi yang wajib dari perkara yang tidak merosakkan iktikaf akan tetapi jika lama diamnya selepas demikian itu (berhadas) nescaya rosak iktikafnya.”

Orang yang keluar dari masjid tanpa uzur maka terputuslan ibadah iktikafnya itu yakni batal maka tiada wajib dia ulangi iktikaf melainkan pada iktikaf yang wajib.
 
Adapun jika dia keluar dari masjid kerana uzur seperti keluar untuk mengambil wuduk kemudian masuk kembali ke dalam masjid maka tidak terputus iktikafnya.

Dan terkadang wajib ia keluar dari masjid sebab berlaku perkara yang mewajibkan mereka keluar seperti janabah kerana orang yang junub itu dilarang berada di dalam masjid.

Berkata Syeikh Khatib As-Syarbini :

(أَوْ) طَرَأَ (الْحَيْضُ) أَوْ النِّفَاسُ عَلَى مُعْتَكِفَةٍ (وَجَبَ) عَلَيْهَا (الْخُرُوجُ) مِنْ الْمَسْجِدِ لِتَحْرِيمِ الْمُكْثِ عَلَيْهَا (وَكَذَا الْجَنَابَةُ) بِمَا لَا يُبْطِلُ الِاعْتِكَافَ كَالِاحْتِلَامِ (إذَا) طَرَأَ عَلَى الْمُعْتَكِفِ، وَ (تَعَذَّرَ) عَلَيْهِ (الْغُسْلُ فِي الْمَسْجِدِ) فَيَجِبُ عَلَيْهِ الْخُرُوجُ مِنْهُ لِحُرْمَةِ مُكْثِهِ فِيهِ

Artinya : “Atau kedatangan haidh atau nifas atas orang yang sedang iktikaf nescaya wajib atasnya keluar dari masjid itu kerana diharamkan tinggal dalam masjid atasorang tersebut. Dan seperti demikian jugalah hukum orang berhadas janabah dengan barang yang tidak membatalkan iktikaf seperti bermimpi apabila berlaku ia atas orang yang sedang iktikaf dan teruzur atasnya olih mandi di dalam masjid maka wajiblah atasnya keluar dari masjid kerana haram tinggal didalam masjid.” (Kitab Mughni Al-Muhtaj)

Tersebut pada Kitab Al-Mausu’atul Fiqhiyah :

يَجِبُ عَلَى الْحَائِضِ وَالنُّفَسَاءِ الْخُرُوجُ مِنَ الْمَسْجِدِ، إِذْ يَحْرُمُ عَلَيْهِمَا الْمُكْثُ فِيهِ، وَلأِنَّ الْحَيْضَ وَالنِّفَاسَ يَقْطَعَانِ الصِّيَامَ

Artinya : “Wajib atas perempuan yang haidh dan yang nifas keluar daripada masjid kerana haram atas kedua perempuan ini diam di dalam masjid dan kerana sungguhnya haidh dan nifas itu memutuskan (membatalkan) olih keduanya akan puasa.”

Ada pun perempuan yang mengalami istihadhah maka tidak wajib dia keluar dari masjid jika dapat dia memelihara dari terkena darah pada masjid.

Berkata Fuqahak :

وَأَمَّا الْمُسْتَحَاضَةُ، فَإِنَّهَا إِنْ أَمِنَتِ التَّلْوِيثَ لَمْ تَخْرُجْ عَنِ اعْتِكَافِهَا، فَإِنْ خَرَجَتْ بَطَل اعْتِكَافُهَا

Artinya : “Dan adapun perempuan yang istihadhah maka sungguhnya ia jika dapat memelihara dari berlumur darah akan masjid nescaya tidak wajib ia keluar dari iktikafnya itu dan jika dia keluar juga maka batal iktikafnya.” (Kitab Mughni Muhtaj/Kasyful Qina’/Hasyiah At-Thahthawi)

Jika iktikaf yang sunat maka harus seseorang itu memutuskan iktikafnya dan keluar dari masjid dan jika dia masuk kembali maka hendaklah berniat semula.

Dan begitu juga harus seorang yang beriktikaf yang sunat keluar dari masjid kerana ziarah orang sakit atau kerana solat jenazah tetapi jika iktikaf yang wajib seperti iktikaf nazar maka batal iktikafnya serta wajib ulangi jika belum ditunaikan mengikut syarat yang ditetapkan di dalam nazar.

Menyebut olih Dr Wahbah Az-Zuhaili :

ويخرج لصلاة الجنازة وعيادة المريض في اعتكاف التطوع، ولا يخرج في اعتكاف الفرض، فإن خرج في الحالين بطل اعتكافه

Artinya : “Dan harus keluar kerana solat jenazah dan ziarah orang sakit pada iktikaf yang sunat dan tidak harus keluar pada iktikaf yang fardu. Maka jika dia keluar pada dua keadaan itu (iktikaf yang sunat dan yang fardu) nescaya batal iktikafnya itu.” (Kitab Al-Fiqh Al-Islami)

IKTIKAF YANG DINAZARKAN

Telah lalu sebutnya bahawa hukum melakukan iktikaf itu adalah sunat akan tetapi jika dinazarkan dengan iktikaf maka jadilah hukumnya wajib.

Menyebut olih Dr Wahbah Az-Zuhaili :

الاعتكاف سنة أو مستحب كل وقت، إلا أن يكون نذراً، فيلزم الوفاء به؛ لأن النبي صلّى الله عليه وسلم فعله وداوم عليه، تقرباً إلى الله تعالى، واعتكف أزواجه بعده معه. فإن نذره وجب الوفاء به على الصفة التي نذرها من تتابع وغيره

Artinya : “Bermula iktikaf itu sunat atau dianjurkan pada sekelian waktu melainkan bahawa adalah ia dinazarkan maka wajiblah ditunaikan dengannya kerana sungguhnya Nabi saw telah melakukan amalan iktikaf dan mengekali atasnya kerana menuntut hampir kepada Allah Taala dan beriktikaf juga sekelian isterinya selepasnya bersamanya. Maka jika seorang bernazar akan beriktikaf nescaya wajib ditunaikan dengannya atas sifat yang dia telah sebut dalam nazarnya seperti berturut dan lainnya.” (Kitab Al-Fiqh Al-Islami)

Diriwayatkan daripada Aisyah r.a. Nabi saw bersabda :

مَنْ نَذَرَ أَنْ يُطِيعَ اللَّهَ فَلْيُطِعْهُ، وَمَنْ نَذَرَ أَنْ يَعْصِيَ اللَّهَ فَلَا يَعْصِهِ

Artinya : “Barangsiapa yang telah bernazar untuk taatkan Allah maka hendaklah dia tunaikan dengan mentaati-Nya dan barangsiapa yang telah bernazar untuk derhakakan Allah maka janganlah dia derhakakan-Nya.” (Hadith riwayat At-Tirmizi)

Dan diriwayatkan dari Umar r.a. beliau berkata :

يَا رَسُولَ اللهِ، إِنِّي نَذَرْتُ أَنْ أَعْتَكِفَ لَيْلَةً فِي الْمَسْجِدِ الْحَرَامِ، وَقَدْ جَاءَ اللهُ بِالْإِسْلَامِ فَقَالَ: «أَوْفِ بِنَذْرِكَ

Artinya : “Wahai Rasulullah! Sungguhnya aku telah bernazar untuk beriktikaf pada satu malam di masjid Haram dan sungguh telah datang Allah dengan Islam. Maka sabda Nabi saw : Tunaikan akan nazarmu itu.” (Hadith riwayat An-Nasaie)

Maka orang yang menunaikan iktikaf yang wajib sebab nazar ini tidak harus keluar dari masjid tanpa sebarang uzur sebelum selesai iktikafnya.

Contohnya dia bernazar untuk melakukan iktikaf selama satu hari kemudian dia keluar pada pertengahan hari tanpa uzur maka batal iktikafnya dan wajib dia ulangi semula dari awal.

Adapun keluar dari masjid sebab uzur seperti sakit atau hendak menjalani rawatan atau takut tidak dapat menjaga kebersihan masjid misalnya maka harus dia keluar dari masjid.

Berkata Syeikh Ibnu Qasim :

(ولا يخرج) المعتكف (من الاعتكاف المنذور إلا لحاجة الإنسان) من بول وغائط وما في معناهما كغسل جنابة (أو عذر من حيض) أو نفاس، فتخرج المرأة من المسجد لأجلهما (أو) عذر من (مرض لا يمكن المقام معه) في المسجد، بأن كان يحتاج لفرش وخادم وطبيب أو يخاف تلويث المسجد كإسهال وإدرار بول

Artinya : “Dan tiada harus keluar olih orang yang beriktikaf yang dinazarkan melainkan kerana keperluan kemanusiaan seperti kencing dan berak dan yang semakna dengannya seperti mandi janabah atau uzur sebab haidh atau nifas maka harus perempuan keluar dari masjid kerana keduanya itu atau uzur sebab sakit yang tidak mungkin untuk terus tinggal di dalam masjid dengan bahawa adalah dia berhajat kepada tempat tidur dan pembantu dan tabib atau takut akan mengotorkan masjid seperti menintiskan air kencing.” (Kitab Fathul Qarib)

Jika seorang bernazar untuk beriktikaf dan tidak ditentukan akan kadar masa maka memadai dia masuk dan tinggal di dalam masjid sekadar masa yang sah dikatakan beriktikaf walaupun sekejap sahaja dan dia dikira telah menunaikan kewajipan nazarnya itu.

Jika seorang telah bernazar untuk melakukan iktikaf pada kadar masa tertentu atas jalan berturut-turut seperti dia berkata : Aku bernazar kerana Allah mengerjakan iktikaf selama tiga hari tiga malam kerana Allah maka wajib dia tinggal di dalam masjid selama masa yang dinazarkan itu dan haram dia keluar dari masjid tersebut melainkan kerana uzur.

Menyebut olih Dr Wahbah Az-Zuhaili :

عبارة الشافعية: إذا نذر اعتكاف يوم لم يلزمه معه ليلة، بلا خلاف، فالليلة ليست من اليوم، بل يلزمه أن يدخل معتكفه قبل طلوع الفجر، ويخرج منه بعد غروب الشمس؛ لأن حقيقة اليوم: ما بين الفجر وغروب الشمس.
وإن نذر اعتكاف شهر بعينه، لزمه اعتكافه ليلاً ونهاراً أي دخلت لياليه، سواء أكان الشهر تاماً أم ناقصاً؛ لأن الشهر عبارة عما بين الهلالين أي جميع الشهر، تم أو نقص إلا أن يستثنيها لفظاَ. وإن نذر اعتكاف نهار الشهر، لزمه النهار دون الليل؛ لأنه خص النهار، فلا يلزمه الليل. وهذا موافق للحنابلة.
والراجح عند الأكثرين من الشافعية أنه إن نوى التتابع أو صرح به، لزمته الليلة، وإلا فلا.

Artinya : “Ibarat ulamak-ulamak mazhab Syafie apabila bernazar seorang akan iktikaf sehari nescaya tidak wajib serta sehari itu akan malamnya dengan ketiadaan khilaf. Maka malam itu bukanlah daripada siang bahkan wajiblah atas yang beriktikaf pada siang itu masuk ke dalam masjid sebelum terbit fajar dan keluar daripadanya selepas tenggelam matahari kerana sungguhnya hakikat siang itu ialah antara terbit fajar dan tenggelam matahari. Dan jika seorang bernazar akan iktikaf sebulan nescaya wajib akan dia iktikaf sebulan itu malam dan siang artinya termasuk segala malam-malamnya sama ada bulan itu cukup atau kurang dari kerana sebulan itu ialah ibarat dari barang antara dua anak bulan artinya seluruh bulan yang sempurna atau kurang kecuali bahawa jika seorang itu mengecualikan dengan berlafaz. Dan jika seorang bernazar akan iktikaf sebulan waktu siang nescaya wajib dia iktikaf pada siang tidak wajib pada malamnya kerana ia telah khususkan dengan waktu siang maka tiadalah wajib atasnya olih malam dan ini muafakat dengan ulamak-ulamak mazhab Hanbali. Dan pendapat yang kuat disisi kebanyakkan ulamak mazhab Syafie bahawasanya jika seorang itu berniat iktikaf berturut-turut atau menjelaskan dengannya nescaya wajib dia iktikaf termasuk waktu malam. Dan jika tidak berniat berturut-turut maka tidak masuk waktu malamnya.” (Al-Fiqh Al-Islami)

Yang dimaksudkan dengan bulan yang cukup itu ialah tiga puluh hari dan yang dimaksudkan dengan bulan yang kurang itu ialah dua puluh sembilan hari.

Berkata Syeikh Sulaiman Al-Bujairimi :

(وَلَا يَخْرُجُ مِنْ) الْمَسْجِدِ فِي (الِاعْتِكَافِ الْمَنْذُورِ) وَلَوْ غَيْرَ مُقَيَّدٍ بِمُدَّةٍ وَلَا تَتَابُعَ (إلَّا لِحَاجَةِ الْإِنْسَانِ) مِنْ بَوْلٍ وَغَائِطٍ وَمَا فِي مَعْنَاهُمَا كَغُسْلٍ مِنْ جَنَابَةٍ

Artinya : “Dan tidak harus keluar dari masjid pada ketika iktikaf yang dinazarkan dan walaupun tanpa dikaitkan dengan masa dan tidak dengan berturut-turut melainkan dengan sebab ada hajat kemanusiaan seperti kencing dan berak dan barang yang semakna dengan keduanya seperti mandi dari janabah.” (Kitab Tuhfah Al-Habib)

Dan tidak wajib beriktikaf nazar secara berturut-turut jika tiada disyaratkan berturut ketika melafazkan akan nazar. Misalnya seorang bernazar dengan katanya : Aku bernazar iktikaf selama 3 hari kerana Allah maka harus dia tunaikan nazarnya itu dengan beriktikaf berselang hari tanpa wajib berturut-turut. Tetapi jika dia berkata : Aku bernazar akan iktikaf 3 hari berturut-turut kerana Allah maka wajib dia tunaikan iktikafnya itu tiga hari berterusan tanpa henti.

Jika dia keluar dari masjid tanpa uzur maka batal iktikafnya dan wajib dia mulakan semula dengan berniat.

Berkata Dr Mustafa Al-Bugha :

فإن نذر اعتكاف مدة معينة على سبيل التتابع لم يجز له الخروج من المسجد إلا لحاجة: كقضاء حاجة، ووضوء ونحوه، فإن خرج لذلك لم يحرم ولم ينقطع تتابع اعتكافه. أما إن خرج لغير عذر كنزهة، وكأمر غير ضروري حرم عليه ذلك، وانقطع تتابع اعتكافه، ووجب عليه استئناف الاعتكاف.

Artinya : “Maka jika seorang itu bernazar melakukan iktikaf selama masa yang tertentu atas jalan berturut-turut maka tidak harus dia keluar dari masjid melainkan kerana hajat seperti kerana buang air dan berwuduk dan seumpamanya. Maka jika dia keluar kerana hajat yang tersebut nescaya tidaklah terputus urutan iktikafnya. Adapun jika dia keluar bukan kerana hajat seperti kerana membersihkan diri dan seperti pekerjaan yang bukan darurat nescaya haram atasnya yang demikian itu dan terputuslah urutan iktikafnya dan wajib atasnya memulai semula akan iktikaf dari awal.” (Kitab Al-Fiqh Al-Manhaji)

Jika seorang itu bernazar dalam keadaan berpuasa maka wajib atasnya melakukan iktikaf di dalam masjid dalam keadaan berpuasa walaupun sekejap sahaja kemudian keluar dari masjid maka dia dikira telah menunaikan nazarnya itu.

Akan tetapi jika dia iktikaf dalam keadaan tidak berpuasa maka tidak sah nazarnya itu sekalipun dia tinggal lama di dalam masjid.

Jika seorang bernazar hendak iktikaf dalam satu masjid dari masjid-masjid maka sah dia menunaikan nazarnya itu pada mana-mana masjid yang lain dari yang dia tentukan melainkan pada tiga buah masjid yaitu Masjid Haram dan Masjid Nabawi dan Masjid Aqsa maka jika dia menentukan mana-mana satu dari masjid yang tiga ini nescaya wajib dia iktikaf pada masjid tersebut.

Berkata Imam Ibnu An-Naqib As-Syafie :

ولوْ عيَّنَ مسجداً غيرَ ذلكَ لمْ يتعيَّنْ

Artinya : “Dan jikalau seorang menentukan akan sebuah masjid (dalam nazarnya) selain masjid yang tiga itu nescaya tidak tertentu ia (yakni tidak mesti dia iktikaf pada masjid yang dia tentukan dalam nazar bahkan sah dia tunaikan nazarnya itu pada masjid yang lain).” (Kitab Umdah As-Salik)

Akan tetapi harus orang yang menentukan dalam nazarnya hendak iktikaf di Masjid Nabawi atau Masjid Aqsa dia tunaikannya di Masjid Haram dan harus orang yang menentukan dalam nazarnya akan Masjid Aqsa dia tunaikannya di Masjid Nabawi.

Berkata Imam Nawawi :

ولو عين المسجد الحرام في نذره الاعتكاف تعين وكذا مسجد المدينة والأقصى في الأظهر ويقوم المسجد الحرام مقامهما ولا عكس ويقوم مسجد المدينة مقام الأقصى ولا عكس

Artinya : “Dan jikalau seorang menentukan akan Masjidil Haram dalam nazarnya nescaya wajib dia iktikaf di Masjidil Haram tiada sah pada masjid-masjid yang lain. Dan seperti itu juga jika dia menentukan akan Masjid Nabawi dan Masjid Aqsa pada pendapat yang azhar. Dan Masjid Haram bolih menggantikan Masjid Nabawi dan Masjid Aqsa tetapi tiada bolih sebaliknya. Dan Masjid Nabawi bolih menggantikan Masjid Aqsa tiada bolih sebaliknya.” (Kitab Minhaj At-Talibin)

wallahua’lam 

No comments

Post a Comment

© all rights reserved
made with by templateszoo