Responsive Ad Slot

Ulama pewaris nabi

صحيح ابن حبان 
Kitab Hadith Sahih Ibnu Hibban

Yaitu terjemahan daripada sebahagian hadith dari kitab Sahih Ibnu Hibban dan disertakan sedikit keterangan.

ULAMAK PEWARIS NABI-NABI

Telah diriwayatkan daripada Kathir bin Qais beliau berkata :

كُنْتُ جَالِسًا مَعَ أَبِي الدَّرْدَاءِ فِي مَسْجِدِ دِمَشْقَ، فَأَتَاهُ رَجُلٌ، فَقَالَ‏:‏ يَا أَبَا الدَّرْدَاءِ، إِنِّي أَتَيْتُكَ مِنْ مَدِينَةِ الرَّسُولِ فِي حَدِيثٍ بَلَغَنِي أَنَّكَ تُحَدِّثُهُ عَنْ رَسُولِ اللهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ، فَقَالَ أَبُو الدَّرْدَاءِ‏:‏ أَمَا جِئْتَ لِحَاجَةٍ، أَمَا جِئْتَ لِتِجَارَةٍ، أَمَا جِئْتَ إِلاَّ لِهَذَا الْحَدِيثِ‏؟‏ قَالَ‏:‏ نَعَمْ، قَالَ‏:‏ فَإِنِّي سَمِعْتُ رَسُولَ اللهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ، يَقُولُ‏:‏ مَنْ سَلَكَ طَرِيقًا يَطْلُبُ فِيهِ عِلْمًا، سَلَكَ اللَّهُ بِهِ طَرِيقًا مِنْ طُرُقِ الْجَنَّةِ، وَالْمَلاَئِكَةُ تَضَعُ أَجْنِحَتَهَا رِضًا لِطَالِبِ الْعِلْمِ، وَإِنَّ الْعَالِمَ يَسْتَغْفِرُ لَهُ مَنْ فِي السَّمَاوَاتِ، وَمَنْ فِي الأَرْضِ، وَالْحِيتَانُ فِي الْمَاءِ، وَفَضْلُ الْعَالِمِ عَلَى الْعَابِدِ، كَفَضْلِ الْقَمَرِ لَيْلَةَ الْبَدْرِ عَلَى سَائِرِ الْكَوَاكِبِ، إِنَّ الْعُلَمَاءَ وَرَثَةُ الأَنْبِيَاءِ، إِنَّ الأَنْبِيَاءَ لَمْ يُوَرِّثُوا دِينَارًا وَلاَ دِرْهَمًا، وَأَوْرَثُوا الْعِلْمَ، فَمَنْ أَخَذَهُ أَخَذَ بِحَظٍّ وَافِرٍ‏.‏ ‏ 

Artinya : “Aku telah duduk bersama Abu Darda’ r.a. di dalam sebuah masjid di Damsyiq lalu datang kepadanya oleh seorang lelaki. Maka lelaki itu berkata : Wahai Abu Darda’ sungguhnya aku datang kepadamu dari Kota Nabi Madinah kerana sebuah hadith yang mana sampai kepadaku sungguhnya kamu meriawayatkannya dari Rasulullah sollallahu alaihi wasallam. Maka berkata Abu Darda’ : “ Adakah kamu datang kerana satu hajat atau kamu datang kerana berniaga atau kamu datang kerana hadith ini? Kata lelaki itu : Ya. Berkata Abu Darda’ : Aku telah mendengar akan Rasulullah sollallahu alaihi wasallam bersabda : Barangsiapa berjalan akan satu jalan menuntut padanya akan satu ilmu nescaya Allah akan menunjukkan satu jalan dengannya dari jalan-jalan syurga. Dan malaikat telah merendahkan sayapnya kerana redha bagi penuntut ilmu dan bahawasanya orang yang alim itu memohon ampun baginya oleh penduduk di segala langit dan penduduk di bumi serta ikan yang berada di dalam air. Dan kelebihan orang alim atas orang yang beribadat seperti kelebihan bulan purnama atas segala bintang. Sungguhnya ulamak itu pewaris segala Nabi-Nabi a.s. Bahawasanya Nabi-Nabi a.s. itu tidak mewariskan wang emas dan wang perak dan hanya mereka mewariskan akan ilmu. Maka barangsiapa mengambilnya nescaya dia telah mengambil akan bahagian yang cukup.”

Hadith seumpama ini ada dikeluarkan juga oleh Abu Daud dan Ahmad dan Tirmiziz dan Hakim dan lainnya.

KETERANGAN

Hadith-hadith ini datang pada menerangkan tentang kelebihan menuntut ilmu agama dan kelebihan ulamak.

KELUAR MENUTUT ILMU AGAMA IALAH BERJALAN KE SYURGA

Rasulullah sollallahu alaihi wasallam bersabda :

مَنْ سَلَكَ طَرِيقًا يَطْلُبُ فِيهِ عِلْمًا، سَلَكَ اللَّهُ بِهِ طَرِيقًا مِنْ طُرُقِ الْجَنَّةِ، وَالْمَلاَئِكَةُ تَضَعُ أَجْنِحَتَهَا رِضًا لِطَالِبِ الْعِلْمِ

Artinya : “Barangsiapa berjalan akan satu jalan menuntut padanya akan satu ilmu nescaya Allah akan menunjukkan satu jalan dengannya dari jalan-jalan syurga. Dan malaikat merendahkan sayapnya kerana redha bagi penuntut ilmu.”

Berkata Syeikh Ali Al-Qari :

(مَنْ سَلَكَ) أَيْ: دَخَلَ أَوْ مَشَى، (طَرِيقًا) أَيْ: قَرِيبًا أَوْ بَعِيدًا (يَطْلُبُ فِيهِ) أَيْ: فِي ذَلِكَ الطَّرِيقِ أَوْ فِي ذَلِكَ الْمَسْلَكِ أَوْ فِي سُلُوكِهِ (عِلْمًا)

Artinya : “Barangsiapa berjalan yakni masuk ia atau berjalan ia akan satu jalan yakni jalan yang dekat atau jalan yang jauh menuntut padanya yakni menuntut orang itu pada demikian jalan atau pada perjalanannya itu akan satu ilmu.” (Kitab Mirqatul Mafatih)

Maksudnya orang yang keluar dari rumahnya kerana pergi menuntut ilmu samada dengan berjalan kaki atau berkenderaaan dan samada tempat dia menuntut ilmu itu dekat sahaja jaraknya ataupun jauh.

Dan ilmu yang dimaksudkan di sini ialah ilmu agama.

Berkata Syeikh Abdurrahman Al-Mubarakfuri :

وأي علم كان من علوم الدين قليلاً كان أو كثيراً

Artinya : “Dan apa jua ilmu ada ia dari segala ilmu agama samada sedikit ataupun banyak ia.” (Kitab Mir’atul Mafatih)

Kemudian sabda Nabi sollallahu alaihi wasallam :

سَلَكَ اللَّهُ بِهِ طَرِيقًا مِنْ طُرُقِ الْجَنَّةِ

Artinya : “Nescaya Allah akan menunjukkan satu jalan dengannya dari jalan-jalan syurga.”

Berkata Imam Suyuthi :

والمعنى سهل الله له بسبب العلم طريقًا من طرق الجنة

Artinya : “Dan maknanya ialah Allah akan memudahkan bagi orang itu dengan sebab ilmu akan satu jalan dari jalan-jalan syurga.” (Kitab Uqud Az-Zabarjad)

Ketahuilah orang yang berjalan pergi ke majlis-majlis ilmu dan duduk pada majlis ilmu itu adakalanya seorang penuntut ilmu dan adakalanya orang awam yang bukan penuntut ilmu.

Jika perginya ke majlis ilmu itu kerana menuntut ilmu maka baginya ganjaran yang telah disebut pada hadith di atas dan jika dia bukan pergi kerana menuntut ilmu hanya kerana duduk ia pada majlis ulamak maka dapat baginya keberkatan ulamak dan keberkatan majlis tersebut.

Berkata Imam Ibnu Al-‘Arabi :

ومجالسةُ العلماءِ إذا كانت قربة، فإنّها تكون على وجهين. أحدهما: لمن ليس في قدرته تَعلُّم العلم، فإنَّه يجالسهم تبرُّكًا بمجالستهم ومحبَّةً فيهم، وربّما جرى من أقوالهم ما يحتاج إليه، فتحمله حاجتُه إليه على أن يَعِيَهُ ويحفظه، أو يستفهم فيه حتّى يفهمه. وأمّا من كان في قوّته وطَبِيعَتِه طلب تَعلُّمِهِ، ورُزِقَ عَونًا عليه ورغبة في تعلُّمِه، فيجالسهم ليأخذ عنهم ويتعلّم من علمهم.

Artinya : “Dan bermula duduk pada majlis ulamak apabila adalah ia kerana mendamping diri maka sungguhnya adalah ia atas dua rupa . Salah satunya bagi mereka yang tiada kuasa pada menuntut ilmu maka sungguhnya duduk bersama ulamak itu ialah kerana mengambil berkat majlis mereka itu dan kasih akan mereka itu. Dan terkadang keluar dari perkataan ulamak itu barang yang sangat dia perlukan maka terpenuhi keperluannya dan dia memeliharanya atau bertanyakan ulamak akan satu perkara sehingga dia memahaminya. Dan terkadang adalah dia orang yang ada kemampuan dan kecenderungan menuntut ilmu dan mempelajarinya dan direzekikannya kepadanya pertolongan dan gemar pada menututnya maka duduk ia pada majlis ulamak itu kerana mengambil daripada mereka itu akan ilmu dan pelajaran dari mereka itu.” (Kitab Al-Masalik Syarah Muwattha’ Malik)

Berkata Luqman Al-Hakim kepada anaknya :

يا بني جالس العلماء وزاحمهم بركبتيك، فإن القلوب تحيا بالعلم كما تحيا الأرض الميتة بوابل المطر

Artinya : “Wahai anakku duduklah kamu bersama ulamak dan kelilingilah mereka dengan dua lututmu maka sungguhnya hati itu akan hidup ia dengan ilmu seperti hidupnya bumi yang mati dengan siraman air hujan.”

Bermula contoh yang jelas orang yang keluar menuntut ilmu agama itu ialah lelaki yang disebutkan dalam hadith di atas dimana berjalan ia dari Kota Madinah ke Kota Damsyiq di negeri Sham yang jaraknya lebih kurang 1900 kilometer semata-mata mendengar satu hadith daripada Abu Darda’ r.a.

Alangkah baik jika kita semua bermuhasabah memandangkan majlis ilmu yang terkadang jaraknya hanya 19 langkah dari rumah terasa seperti 1900 kilometer jauhnya.

MALAIKAT MEMULIAKAN PENUNTUT ILMU

Kemudian Nabi sollallahu alaihi wasallam bersabda :

وَالْمَلاَئِكَةُ تَضَعُ أَجْنِحَتَهَا رِضًا لِطَالِبِ الْعِلْمِ

Artinya : “Dan malaikat merendahkan sayapnya kerana redha bagi penuntut ilmu.”

Bermula maksud malaikat merendahkan sayap bagi penutut ilmu itu ialah kerana memuliakan mereka dan mendoakan mereka.

Berkata Imam Al-Munawi :

(لتَضَع أَجْنِحَتهَا) جمع جنَاح للطائر بِمَنْزِلَة الْيَد للْإنْسَان لَكِن لَا يلْزم أَن يكون أَجْنِحَة الْمَلَائِكَة كأجنحة الطَّائِر (لطَالب الْعلم) الشَّرْعِيّ للْعَمَل بِهِ وتعليمه من لَا يُعلمهُ لوجه الله (رضَا بِمَا يطْلب) فِي رِوَايَة بِمَا يصنع وَوضع أَجْنِحَتهَا عبارَة عَن توقيره وتعظيمه ودعائها لَهُ إعظاماً لما أوتوه من الْعلم هَذَا فِي حق طلابه فَكيف بأحباره وأئمته

Artinya : “Malaikat merendahkan sayapnya maksudnya sayap itu menempati tempat tangan bagi manusia akan tetapi tidak mestinya sayap malaikat itu ada ia seperti sayang burung. Meraka merendahkan sayap itu bagi orang yang menuntut ilmu agama kerana beramal dengannya dan mengajarnya akan orang yang tidak mengetahui semata-mata kerana Allah. Sebab malaikat meredahkan sayap itu ialah kerana redha dengan ilmu yang dituntut itu. Dan pada satu riwayat redha mereka itu dengan pekerjaan penuntut ilmu itu dan merendahkan sayap itu ialah ibarat dari memuliakannya dan membesarkannya dan mendoakan baginya dengan kemuliaan bagi apa yang dikurniakan kepadanya daripada ilmu agama. Bermula kelebihan ini ialah pada hak penuntut ilmu maka betapa besar pula dengan kelebihan para ulamaknya dan pemimpin mereka itu?” (Kitab At-Taisir Syarah Al-Jami’ As-Soghir)

Dan kelebihan orang alim itu dijelaskan lagi oleh Nabi sollallahu alaihi wasallam dimana baginda telah menyerupakan ulamak itu dengan bulan purnama dan menyerupakan ahli ibadah seperti bintang di langit.

Berkata Syeikh Abdurrahman Al-Mubarakfuri :

شبه العابد بالكواكب؛ لأن كمال العبادة ونورها لا يتعدى منه على غيره. وشبه العالم بالقمر الذى يتعدى نوره ويستضيء به وجه الأرض؛ لأن كمال العلم ونوره يتعدى إلى غيره

Artinya : “Diserupakan akan ahli ibadah dengan segala bintang kerana kesempurnaan ibadahnya dan cahayanya tidak lebih dari dirinya kepada orang yang lain. Dan diserupakan orang alim dengan bulan yang keluarnya cahayanya dan cerahlah dengannya muka bumi kerana sungguhnya kesempurnaan ilmu dan cahaya ilmu itu melimpah kepada orang yang lain.” (Kitab Mir’atul Mafatih)

KELEBIHAN ULAMAK

Rasulullah sollallahu alaihi wasallam bersabda :

وَإِنَّ الْعَالِمَ يَسْتَغْفِرُ لَهُ مَنْ فِي السَّمَاوَاتِ، وَمَنْ فِي الأَرْضِ، وَالْحِيتَانُ فِي الْمَاءِ، وَفَضْلُ الْعَالِمِ عَلَى الْعَابِدِ، كَفَضْلِ الْقَمَرِ لَيْلَةَ الْبَدْرِ عَلَى سَائِرِ الْكَوَاكِبِ

Artinya : “Bahawasanya orang yang alim itu memohon ampun baginya oleh penduduk di segala langit dan penduduk di bumi serta ikan yang berada di dalam air. Dan kelebihan orang alim atas orang yang beribadat seperti kelebihan bulan purnama atas segala bintang.”

Maksudnya sekelian penduduk dilangit seperti para malaikat atau penduduk yang tidak kita ketahui samada di langit atau di bintang atau planet atau di antara langit dan bumi dan juga sekelian yang tinggal di bumi samada yang hidup atau dari benda-benda yang tidak bernyawa seperti bulan dan matahari dan bintang dan gunung serta bukit bukau dan lautan serta pepohonan dan lainnya meminta ampun sekeliannya atau sebahagiannya bagi orang orang yang alim.

Berkata Imam Nawawi :

إنها تستغفر وتسبح بلسان القال، إذ لا يمتنع عقلاً إن يجعل الله فيها قوة تنطق بها وتميز، كما يجوز ذلك في بعض الجمادات

Artinya : “Sungguhnya sekelian penduduk di langit dan di bumi memohon ampun dan bertasbih menyucikan Allah dengan lidah perkataan kerana tiada halangan pada aqal bahawa Allah menjadikan padanya kemampuan berkata-kata yang berbeza sebagimana harus yang demikian itu pada setengah benda yang tidak bernyawa.” (Kitab Al-Majalis Al-Wa’izhah Syarah Bukhari)

Allah Taala berfirman :

وَإِن مِّن شَيْءٍ إِلاَّ يُسَبِّحُ بِحَمْدِهِ

Artinya : “Tiada suatu apa pun melainkan semuanya bertasbih dengan memuji-Nya.” (Al-Isra’ : 44)

Meriwayatkan oleh Imam Qurtubi daripada As-Sudi :

ما اصطيد حوت في البحر ولا طائر يطير إلا بما يضيع من تسبيح اللّه تعالى

Artinya : “Tiada ikan yang berenang di dalam laut dan tiada burung yang terbang di udara melainkan sentiasa bertasbih akan Allah Taala.” (Kitab Tafsir Al-Qurtubi)

Berkata Al-Khattabi :

قوله وتستغفر له الحيتان في جوف الماء إن الله قد قيض للحيتان وغيرها من أنواع الحيوان بالعلم على ألسنة العلماء أنواعاً من المنافع والمصالح والارفاق فهم الذين بينوا الحكم فيها فيما يحل ويحرم منها وارشدوا إلى المصلحة في بابها وأوصوا بالإحسان إليها ونفي الضرر عنها فألهمها الله الاستغفار للعلماء مجازاة على حسن صنيعهم بها وشفقتهم عليها

Artinya : “Sabdanya “dan meminta ampun bagi orang alim itu oleh ikan di dalam lautan ialah sungguhnya Allah telah menetapkan bagi ikan dan lainnya dari pelbagai haiwan dengan pengetahuan atas lidah para ulamak bermacam-macam dari menafaat dan kebaikkan maka mereka itu yang menjelaskan hukum tentang ikan-ikan dan haiwan yang lain pada perkara halal dan yang haram daripadanya dan mereka menunjuk kepada maslahah pada babnya dan mereka telah berpesan dengan berbuat baik kepadanya dan menafikan mudarat daripadanya. Maka Allah memberikan ilham akan ikan-ikan itu bersitighfar bagi ulamak sebagai balasan atas eloknya kejadian mereka itu dengannya dan kebaikkan mereka atasnya.” (Kitab Ma’lim As-Sunan)

Dan maksud penduduk dibumi itu ialah sekelian yang tinggal di atas daratan tidak termasuk segala yang tinggal di dalam air.

Berkata Syeikh Ali Al-Qari :

أَنَّ مَنْ فِي الْأَرْضِ لَا يَشْمَلُ مَنْ فِي الْبَحْرِ أَوْ تَعْمِيمًا بَعْدَ تَعْمِيمٍ بِأَنْ يُرَادَ بِالْحِيتَانِ جَمِيعُ دَوَابِّ الْمَاءِ وَهِيَ أَكْثَرُ مِنْ عَوَالِمِ الْبَرِّ

Artinya : “Bahawasanya mereka yang tinggal di bumi itu tiada mencakupi mereka yang tinggal di dalam air atau ia adalah meratakan selepas meratakan dengan bahawa dikehendaki dengan ikan-ikan itu ialah sekelian hidupan air dan adalah hidupan di dalam air itu lebih banyak dari segala hidupan yang atas daratan.” (Kitab Mirqatul Mafatih)

ULAMAK ADALAH WARIS SEGALA NABI

Rasulullah sollallahu alaihi wasallam bersabda :

إِنَّ الْعُلَمَاءَ وَرَثَةُ الأَنْبِيَاءِ، إِنَّ الأَنْبِيَاءَ لَمْ يُوَرِّثُوا دِينَارًا وَلاَ دِرْهَمًا، وَأَوْرَثُوا الْعِلْمَ، فَمَنْ أَخَذَهُ أَخَذَ بِحَظٍّ وَافِرٍ

Artinya : “Sungguhnya ulamak itu pewaris segala Nabi-Nabi a.s. Bahawasanya Nabi-Nabi a.s. itu tidak mewariskan wang emas dan wang perak dan mereka mewariskan akan ilmu. Maka barangsiapa mengambilnya nescaya dia telah mengambil akan bahagian yang cukup.”

Maksudnya ulamak itu mewarisi harta para Nabi a.s. maka adalah para Nabi a.s. setelah mereka wafat hanyalah mereka meninggalkan ilmu pengetahuan dan para ulamak pula tiada seorang dari mereka yang tidak mempunyai ilmu pengetahuan maka diserupakan seolah para ulamak itu mewarisi harta peninggalan para Nabi a.s.  

Firman Allah Taala :

ثُمَّ أَوْرَثْنَا الْكِتَابَ الَّذِينَ اصْطَفَيْنَا مِنْ عِبَادِنَا

Artinya : “Kemudian Kami warisi akan Kitab kepada orang-orang yang telah Kami pilih dari hamba-hamba Kami.” (Fathir : 32)
Sememangnya setelah para Nabi a.s. sudah tiada maka kekal ilmu pengetahuan yang mereka tinggalkan pada dada para ulamak yang dengan ilmu tersebut memberi menafaat bagi menzahirkan Islam dan menyebarkan segala hukum dan membaikkan kehidupan umat samada yang berkait dengan zahir mahupun batin.

Berkata Imam Hibban :

فِي هَذَا الْحَدِيثِ بَيَانٌ وَاضِحٌ أَنَّ الْعُلَمَاءَ الَّذِينَ لَهُمُ الْفَضْلُ الَّذِي ذَكَرْنَا، هُمُ الَّذِينَ يُعَلِّمُونَ عِلْمَ النَّبِيِّ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ، دُونَ غَيْرِهِ مِنْ سَائِرِ الْعُلُومِ‏.‏ أَلاَ تَرَاهُ يَقُولُ‏:‏ الْعُلَمَاءُ وَرَثَةُ الأَنْبِيَاءِ وَالأَنْبِيَاءُ لَمْ يُوَرِّثُوا إِلاَّ الْعِلْمَ، وَعِلْمُ نَبِيِّنَا صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ سُنَّتُهُ، فَمَنْ تَعَرَّى عَنْ مَعْرِفَتِهَا لَمْ يَكُنْ مِنْ وَرَثَةِ الأَنْبِيَاءِ‏.

Artinya : “Pada hadith ini keterangan yang amat jelas sungguhnya para ulamak yang mempunyai kelebihan yang telah kami sebutkan itu ialah mereka yang mengajar akan ilmu Nabi sollallahu alaihi wasallam bukan ilmu-ilmu yang lain dari segala macam ilmu. 
Adakah kamu tidak melihat Nabi sollallahu alaihi wasallam menyebut : Ulamak itu warsi segala Nabi dan Nabi-Nabi itu tidak mewariskan melainkan ilmu dan ilmu para Nabi a.s. ialah sunnahnya maka barangsiapa tiada mengenali akan sunnahnya nescaya tidak adalah dia waris Nabi-Nabi.”

Berkata Syeikh Abdurrahman Al-Mubarakfuri :

(إِنَّ الْعُلَمَاءَ وَرَثَةُ الْأَنْبِيَاءِ) وَإِنَّمَا لَمْ يَقُلْ وَرَثَةُ الرُّسُلِ ليشمل الكل قاله بن الْمَلِكِ (لَمْ يُوَرِّثُوا) بِالتَّشْدِيدِ مِنَ التَّوْرِيثِ (دِينَارًا وَلَا دِرْهَمًا) أَيْ شَيْئًا مِنَ الدُّنْيَا وَخُصَّا لِأَنَّهُمَا أَغْلَبُ أَنْوَاعِهَا وَذَلِكَ إِشَارَةٌ إِلَى زَوَالِ الدُّنْيَا وَأَنَّهُمْ لَمْ يَأْخُذُوا مِنْهَا إِلَّا بِقَدْرِ ضَرُورَتِهِمْ فَلَمْ يُوَرِّثُوا شَيْئًا مِنْهَا لِئَلَّا يُتَوَهَّمَ أَنَّهُمْ كَانُوا يَطْلُبُونَ شَيْئًا مِنْهَا يُورَثُ عَنْهُمْ

Artinya : “Sabdanya “Sungguhnya para ulamak itu pewaris Nabi-Nabi” dimana Nabi sollallahu alahi wasallam tidak berkata pewaris Rasul-Rasul ialah supaya mencakupi akan sekelian yakni sekelian para Nabi dan para Rasul a.s. Berkata perkara ini oleh Ibnu Malik. Dan para Nabi a.s. tidak meninggalkan wang emas dan wang perak maksudnya suatu dari dunia dan disebut khusus akan kedua jenis wang tersebut di sini ialah kerana ialah yang yang lebih dari sekelian bagai perkara dunia. Dan yang demikian itu menunjukkan kepada akan hilangnya dunia dan bahawasanya para Nabi a.s. tidak mengambil mereka itu daripada dunia melainkan sekadar keperluan mereka maka tiadalah mereka mewariskan suatu daripadanya supaya tidak disangka bahawasanya mereka itu menuntut akan suatu daripadanya yang diwarisi pula daripada mereka.” (Kitab Tuhfatul Ahwazi)

Maka sungguhnya siapa yang mengambil ilmu yang ditinggalkan olih para Nabi itu sungguhnya dia telah mengambil harta yang cukup yang sempurna bagi kehidupannya di dunia dan akhirat.

Berkata Syeikh Ali Al-Qari :

قوله: أخذ بحظّ وافر" أي أخذ حظّا وافرًا يعني نصيبًا تامًّا، أي لا حظ أوفر منه
Artinya : “Sabdanya ‘mengambil dengan habuan yang cukup’ artinya mengambil akan bahagian yang mencukupi yakni habuannya yang sempurna yang tiada habuan lain yang lebih sempurna daripadanya.” (Kitab Faidhul Qadir)

Maka kerana itulah Allah berfirman :

قُلْ هَلْ يَسْتَوِي الَّذِينَ يَعْلَمُونَ وَالَّذِينَ لَا يَعْلَمُونَ

Artinya : “Katakan adakah bersamaan orang-orang yang berilmu dan orang-orang yang tidak berilmu?” (Az-Zumar : 9) 

Dan diriwayatkan daripada Abu Juhaifah r.a. secara marfu’ :

جَالِسُوا الْعُلَمَاءَ، وَسَائِلُوا الْكُبَرَاءَ، وَخَالِطُوا الْحُكَمَاءَ

Artinya : “Duduklah olehmu bersama para ulamak dan bertanyalah orang-orang besar mereka itu dan berkawanlah dengan orang-orang yang bijak.” (Riwayat At-Tabarani dan Al-‘Askari)

wallahua’lam 

No comments

Post a Comment

© all rights reserved
made with by templateszoo