Responsive Ad Slot

Tegakkan hukum Allah walau pada akhir usia


Dengan nama Allah Yang Maha Pemurah Lagi Maha Penyayang; selawat dan salam ke atas junjungan besar Nabi Muhammad s.a.w.

Renungan

"Orang-orang yang meninggal dunia di antara kamu dengan meninggalkan isteri-isteri (hendaklah para isteri itu) menangguhkan dirinya (beredah) empat bulan 10 hari." (Maksud ayat 234 Surah Al-Baqarah)

DALAM Surah Al-Israk Ayat 1, Allah SWT berfirman yang maksudnya: "Maha suci Tuhan yang telah menjalankan hamba-Nya pada waktu malam dari Masjidilharam (di Makkah) ke Masjidil Aqsa (di Baitulmaqdis) yang Kami telah berkati di sekelilingnya supaya Kami tunjukkan kepadanya ayat-ayat Kami (tanda-tanda kebesaran dan ketuhanan Kami), sesungguhnya Dialah Tuhan yang Maha Mendengar lagi Maha Melihat." (Surah Al-Israk: 1)

Saban tahun umat Islam di Malaysia menyambut Israk dan Mikraj pada penghujung Rejab (ulama berselisih pendapat mengenai bulannya) dengan di kebanyakan masjid dan pejabat diadakan ceramah mengenainya. Ini bermakna sekali gus umur kita semakin berkurangan tahun demi tahun sehinggalah kita dipanggil untuk menghadapi Illahi. Nabi s.a.w. yang kita kasihi meninggal dunia dalam usia 63 tahun, demikian juga sahabat dan pengganti baginda Sayidina Abu Bakar As-Siddiq dan Umar Al-Khattab, mereka meninggal dalam usia yang hampir sama dengan baginda Rasul.

Jika diandaikan umur kita sama juga dengan umur Nabi s.a.w. dan sahabatnya, bayangkanlah berapa baki umur kita di alam fana ini. Jika kita sudah berusia 60 tahun, baki umur kita hanya tiga tahun; jika umur kita 50 tahun, bakinya 13 tahun lagi. Itu mengikut perkiraan tahun Masihi, jika berdasarkan kiraan tahun Hijrah, mereka yang berusia 60 tahun sebenarnya sudah berusia kira-kira 63 tahun (tahun Hijrah kurang 11 hari berbanding tahun Masihi), jadi hidupnya adalah berdasarkan 'umur subsidi' seperti diungkapkan kebanyakan orang sekarang.

Jika selama 60 tahun, kita hidup 'tanpa apa-apa' (maksudnya terlalu mengikut nafsu dunia) bayangkan apa yang kita dapat lakukan dalam masa baki usia kita. Bayangkan juga kita cuma berpeluang menyambut hari raya sebanyak tiga kali saja lagi (kiasan ini kerap digunakan di kampung-kampung). Persoalannya apa yang dapat kita lakukan dalam masa tiga tahun itu?

Namun ada satu pesanan ulama yang dapat menguatkan azam kita untuk menempuh secara bermanfaat baki umur kita yang sangat singkat itu. Ulama berpesan masa itu sebenarnya ada tiga saja iaitu semalam, hari ini dan esok. Semalam sudah menjadi sejarah; esok belum pasti. Yang kita ada hanya hari ini; jadi maksimumkan masa yang ada sekarang ini untuk menjadi insan terbaik dan insya-Allah, di akhirat nanti kita akan golongankan bersama para salihin, syuhada dan anbia.

Tahun demi tahun kita mendengar kisah Israk dan Mikraj. Namun adakah kita melakukan perubahan drastik, menjadi insan tawaduk dengan berusaha mematuhi semua perintah Allah SWT dalam semua bidang kehidupan? Jika selama 60 tahun kita hidup, kita gagal melihat hukum-hukum Allah terlaksana di bumi-Nya, masanya semakin singkat untuk kita menyaksikan saat paling bermakna itu. Kita tetap tertanya-tanya bila dan bila tetapi masa yang kita ada semakin lama semakin habis.

Kita cukup mengerti, saban tahun selepas majlis Israk dan Mikraj, kita akan memasuki Syaaban dan kemudian Ramadan di mana hampir semua umat Islam akan berpuasa sejajar dengan ayat 183 Surah al-Baqarah yang bermaksud: “Hai orang-orang beriman, diwajibkan atas kamu berpuasa sebagaimana diwajibkan atas orang-orang sebelum kamu agar kamu bertakwa.”

Tetapi bagaimana pula penerimaan kita apabila membaca ayat 178 Surah al-Baqarah yang bermaksud: “Wahai orang-orang yang beriman, diwajibkan kamu menjalankan hukum qisas (balasan yang seimbang) dalam perkara orang-orang yang mati dibunuh iaitu: orang merdeka dengan orang merdeka, dan hamba dengan hamba, dan perempuan dengan perempuan.”

Persoalannya di sini, adalah selama 60 tahun kita hidup itu, kita telah menggunakan segala kesempatan diberikan Allah SWT itu untuk berusaha menegakkan hukum-hakam-Nya termasuk perintah dalam ayat 178 Surah al-Baqarah itu.

Jika ya, alhamdulillah; tetapi jika tidak, marilah kita bermuhasabah diri, memanfaat baki masa yang sungguh singkat itu untuk menegakkan segala perintah Allah SWT dengan harapan menggunung agar Dia menerima segala amalan walaupun ia dilakukan pada sisa akhir umur kita.

No comments

Post a Comment

© all rights reserved
made with by templateszoo