NOTIS:

Belum ada lagi....

Malaikat jadi makmum kepada orang yang solat

0
KITAB FARHATUSSALIK
Syarah Beberapa Hadith Dari Kitab Muwattha’ Imam Malik

Berkata Imam Malik r.a. :

Diriwayatkan daripada Said bin Al-Musayyab sungguhnya beliau telah berkata :

مَنْ صَلَّى بِأَرْضٍ فَلَاةٍ صَلَّى عَنْ يَمِينِهِ مَلَكٌ، وَعَنْ شِمَالِهِ مَلَكٌ، فَإِذَا أَذَّنَ وَأَقَامَ الصَّلَاةَ أَوْ أَقَامَ، صَلَّى وَرَاءَهُ مِنَ الْمَلَائِكَةِ أَمْثَالُ الْجِبَالِ

Artinya : ”Barangsiapa solat ia di bumi yang tandus nescaya solat pada kanannya malaikat dan pada kirinya malaikat. Kemudian apabila dia azan dan iqamah atau dia iqamah sahaja nescaya solat di belakangnya daripada malaikat (ramainya) seumpama bukit.”

KETERANGAN

Atsar ini ada dikeluarkan juga olih Al-Baihaqi dan At-Tabarani dan Abdurazzaq dengan lafaz yang berlainan.

Pada riwayat Abdurazzaq dalam Al-Mushonnaf daripada Said bin Al-Musayyab beliau berkata :

مَنْ صَلَّى بِأَرْضِ فَلَاةٍ فَأَقَامَ صَلَّى، عَنْ يَمِينِهِ مَلَكٌ، وَعَنْ يَسَارِهِ مَلَكٌ وَمَنْ أَذَّنَ، وَأَقَامَ صَلَّى مَعَهُ الْمَلَائِكَةُ أَمْثَالَ الْجِبَالِ

Artinya : “Barangsiapa solat ia di bumi yang tandus lalu dia iqamah nescaya solat di kanannya seorang malaikat dan di kirinya seorang malaikat. Dan barangsiapa yang azan pula nescaya solat bersamanya olih para malaikat seumpama bukit.”

MALAIKAT HADIR DI TEMPAT ORANG SOLAT

An-Nasaie ada mengeluarkan sebuah hadith daripada daripada Salman Al-Farisi r.a. beliau berkata : Telah bersabda olih Nabi sollallahu alaihi wasallam :

إِذَا كَانَ الرَّجُلُ فِي أَرْضِ فَيْءٍ فَأَقَامَ الصَّلَاةَ صَلَّى خَلْفَهُ مَلَكَانِ، فَإِنْ أَذَّنَ وَأَقَامَ صَلَّى خَلْفَهُ مِنَ الْمَلَائِكَةِ مَا لَا يَرَاهُ طَرْفَاهُ يَرْكَعُونَ بِرُكُوعِهِ وَيَسْجُدُونَ بِسُجُودِهِ وَيُؤَمِّنُونَ عَلَى دُعَائِهِ

Artinya : “Apabila adalah seorang lelaki berada di bumi yang tandus kemudian dia iqamah bagi solat nescaya solat dibelakangnya olih dua orang malaikat. Maka jika lelaki itu azan dan iqamah nescaya solat dibelakangnya olih para malaikat yang ramainya hingga tidak dapat dilihat akan kedua hujungnya semua malaikat itu rukuk dengan rukuknya dan sujud dengan sujudnya dan mengaminkan atas doanya.”

Dan pada riwayat At-Tabarani :

إذا كان الرجلُ بأرضٍ قِيٍّ ، فحانتِ الصلاةُ ، فليتوضأْ ، فإن لم يجد ماءً فلْيتيمَّمْ ، فإن أقام ، صلَّى معه ملَكاه ، و إن أذَّن و أقام ، صلَّى خلفَه من جنودِ اللهِ ما لا يُرى طرفاه

Artinya : “Apabila adalah seorang lelaki itu berada di bumi yang tandus kemudian hampirlah waktu solat maka hendaklah dia berwuduk. Maka jika dia tidak menemui air maka hendaklah dia bertayammum. Maka jika dia iqamah nescaya akan solat bersamanya olih dua malaikat. Dan jika dia azan dan iqamah nescaya akan solat di belakangnya dari tentera Allah sebanyak bilangan yang dia tidak dapat melihat akan kedua hujungnya.”

Yang dimaksudkan dengan tentera Allah itu ialah para malaikat.

MALAIKAT JUGA BERIBADAH KEPADA ALLAH

Ketahui olihmu bahawa sungguhnya malaikat juga bersolat mereka itu akan Tuhan mereka itu kerana disebut dalam beberapa hadith adalah sebahagian dari para malaikat itu beribadah akan Allah dengan berdiri dalam saf.

Telah diriwayatkan daripada Jabir bin Samurah r.a. Rasulullah sollallahu alaihi wasallam bersabda :

أَلَا تَصُفُّونَ كَمَا تَصُفُّ الْمَلَائِكَةُ عِنْدَ رَبِّهِمْ ؟ قُاَلُوْا : وَكَيْفَ تَصُفُّ الْمَلَائِكَةُ عِنْدَ رَبِّهِمْ ؟ قَالَ : يُتِمُّونَ الصُّفُوفَ الْمُقَدَّمَةَ ، وَيَتَرَاصُّونَ فِي الصَّفِّ 

Artinya : “Kenapa kamu sekelian tidak berbaris seperti berbarisnya para malaikat di sisi Tuhan mereka? Berkata para sahabat : Dan bagaimanakah caranya para malaikat berbaris di sisi Tuhan mereka itu? Sabdanya : Para malaikat menyempurnakan sekelian saf yang di hadapan dan menyamakan mereka itu akan saf.” (Hadith riwayat Muslim)

Dan pada hadith yang diriwayatkan daripada Huzaifah r.a. Nabi sollallahu alahi wasallam bersabda :

جُعِلَتْ صُفُوفُنَا كَصُفُوفِ الْمَلَائِكَةِ

Artinya : “Dijadikan akan sekelian saf kita seperti sekelian saf para malaikat.” (Hadith riwayat Muslim dan Ahmad dan Ibnu Khuzaimah)

MALAIKAT SOLAT SEBAGAI MAKMUM KEPADA MANUSIA

Sungguhnya hadith-hadith ini juga menjadi dalil bahawa malaikat hadir untuk solat bersama orang yang solat sekalipun dia tidak iqamah atau dia iqamah sebelum solat dan jika dia azan serta iqamah pula maka jumlah malaikat yang solat bersamanya lebih ramai sehingga tidak dapat dilihat akan malaikat yang berada di tempat yang paling akhir.

Demikian lagi ia menjadi dalil atas bahawa malaikat juga menjadi makmum bagi orang yang solat di tengah hutan belantara atau bumi yang tidak ada penghuni dan malaikat mengaminkan doa orang yang solat.

Hadith di atas dan atsar yang telah diriwayatkan olih Imam Malik ini dan yang diriwayatkan olih selainnya jelas menceritakan bahawa malaikat hadir di tempat orang mengerjakan solat.

Jika orang yang solat itu hanya melakukan solat sahaja atau iqamah sebelum memulakan solat maka akan hadir dua malaikat yaitu satu berdiri pada kanannya dan satu lagi berdiri pada kirinya.

Berkata Imam Az-Zarqani :

يُحْتَمَلُ أَنَّهُمَا الْحَافِظَانِ وَأَنَّ ذَلِكَ مَكَانُهُمَا مِنَ الْمُكَلَّفِ فِي الصَّلَاةِ وَغَيْرِهَا، وَيُحْتَمَلُ أَنْ هَذَا حُكْمٌ يَخْتَصُّ بِالْمَلَائِكَةِ وَحُكْمُ الْآدَمِيِّينَ مُخَالِفٌ لِذَلِكَ، فَإِنَّهُ لَوْ صَلَّى مَعَهُ رَجُلَانِ قَامَا وَرَاءَهُ

Artinya : “Bolih jadi kedua malaikat yang berdiri di kanan dan kiri orang yang solat itu ialah dua malaikat hafazah yaitu malaikat yang memelihara manusia yang memang kedudukkannya di kanan dan kiri manusia samada di dalam solat atau di luarnya. Dan ditanggungkan makna berdiri pada kanan dan kiri orang yang solat ini tertentu pada malaikat sahaja dari kerana pada hukum manusia adalah menyalahi yang demikian itu kerana jikalau dua orang lelaki solat bersamanya hendaklah kedua lelaki itu berdiri di belakangnya.” (Kitab Syarah Az-Zarqani)

Maksudnya peraturan yang diperintahkan ke atas manusia itu tidak menyamai apa yang dilakukan olih malaikat kerana jika dua orang manusia menjadi makmum kepada seorang imam maka hendaklah kedua makmum itu berdiri di belakang imam bukannya berdiri di kanan dan kiri imam seprti kedua malaikat dalam hadith di atas.

Dan jika orang yang hendak solat itu laungkan azan serta iqamah maka jumlah malaikat yang hadir berdiri mengikutnya solat dibelakangnya sangat ramai sehingga diserupakan dengan bukit.

Pada satu riwayat daripada Abi Mus’ab :

فَإِنْ أَذَّنَ وَأَقَامَ (صَلَّى وَرَاءَهُ مِنَ الْمَلَائِكَةِ أَمْثَالُ الْجِبَالِ)

Artinya : “Maka jika orang itu azan dan iqamah nescaya bersolat di belakangnya dari kalangan malaikat seumpama bukit.”

Dan pada setengah riwayat ada menyebut jumlah malaikat yang hadir bersolat dengan orang yang solat itu ialah seramai 4 ribu malaikat.

Telah diriwayatkan daripada Abdullah bin Umar r.a. beliau berkata :

إِذَا كَانَ الرَّجُلُ بِفَلَاةٍ مِنَ الْأَرْضِ فَأَذَّنَ، وَأَقَامَ وَصَلَّى صَلَّى مَعَهُ أَرْبَعَةُ آلَافٍ مِنَ الْمَلَائِكَةِ

Artinya : “Apabila seorang lelaki berada di bumi yang tiada berpenghuni lalu dia azan dan iqamah dan bersolat maka akan solat bersamanya seramai 4 ribu daripada para malaikat.” (Kitab Al-Mushonnaf)

Dan hadith serta atsar ini juga menjadi dalil barangsiapa yang hendak solat di tempat yang tidak ada manusia seperti di hutan atau padang yang tandus adalah disunatkan sekurangnya dia iqamah dan jika dia azan serta iqamah maka ia adalah lebih afdhal.

Ibnu Abi Syaibah meriwayatkan daripada Ali r.a. beliau berkata :

أَيُّمَا رَجُلٍ خَرَجَ إِلَى أَرْضٍ فَحَضَرَتِ الصَّلَاةُ فَلْيَتَخَيَّرْ أَطْيَبَ الْبِقَاعِ وَأَنْظَفَهَا فَإِنَّ كُلَّ بُقْعَةٍ يَجِبُ أَنْ يَذْكُرَ اللَّهَ فِيهَا فَإِنْ شَاءَ أَذَّنَ وَأَقَامَ وَإِنْ شَاءَ أَقَامَ وَصَلَّى

Artinya : “Mana-mana lelaki yang keluar ia kepada bumi yang tandus lalu datang waktu solat maka hendaklah dia memilih akan tempat yang terbaik dan paling bersih kerana sungguhnya setiap tempat wajib diingat akan Allah padanya. Maka jika dia mahu dia bolih azan dan iqamah dan jika dia mahu dia bolih iqamah sahaja dan bersolat.”

Dan pada riwayat Imam Al-Baihaqi daripada Salman Al-Farisi r.a. beliau berkata :

مَنْ كَانَ بِأَرْضِ فَلَاةٍ فَتَوَضَّأَ وَنَادَى بِالصَّلَاةِ ثُمَّ أَقَامَ وَصَلَّى صَلَّى خَلْفَهُ مِنْ جُنُودِ اللَّهِ وَخَلْقِهِ مَا لَا يُرَى طَرَفَاهُ 

Artinya : “Siapa yang berada di bumi yang tiada berpenghuni kemudia dia berwuduk dan azan bagi solat kemudian dia iqamah dan bersolat maka akan bersolat di belakangnya dari tentera-tentera Allah dan makhluk-Nya sebanyak yang tidak dapat dilihat akan kedua hujungnya.”

wallahua’lam 

No comments

Post a Comment

© all rights reserved
made with by templateszoo