Islam Memimpin Kemenangan



Oleh: Dato' Seri Tuan Guru Haji Abdul Hadi Awang, Presiden PAS

MUQADDIMAH 

Firman Allah: 

الَّذينَ أُخرِجوا مِن دِيارِهِم بِغَيرِ حَقٍّ إِلّا أَن يَقولوا رَبُّنَا اللَّهُ ۗ وَلَولا دَفعُ اللَّهِ النّاسَ بَعضَهُم بِبَعضٍ لَهُدِّمَت صَوامِعُ وَبِيَعٌ وَصَلَواتٌ 
وَمَساجِدُ يُذكَرُ فيهَا اسمُ اللَّهِ كَثيرًا ۗ وَلَيَنصُرَنَّ اللَّهُ مَن يَنصُرُهُ ۗ إِنَّ اللَّهَ لَقَوِيٌّ عَزيزٌ


الَّذينَ إِن مَكَّنّاهُم فِي الأَرضِ أَقامُوا الصَّلاةَ وَآتَوُا الزَّكاةَ وَأَمَروا بِالمَعروفِ وَنَهَوا عَنِ المُنكَرِ ۗ وَلِلَّهِ عاقِبَةُ الأُمورِ

[Al-Hajj:40-41]

(Maksudnya): Iaitu mereka yang diusir dari kampung halamannya (dengan tidak berdasarkan sebarang alasan yang benar). Semata-mata kerana mereka berkata: "Rabuna Allah (Tuhan Kami ialah Allah)". Dan kalaulah Allah tidak mendorong setengah manusia (yang menegakkan Islam) menentang yang lain (yang menentang Islam), nescaya diruntuhkan tempat-tempat ibadat dan gereja-gereja (kaum Nasrani), dan tempat-tempat sembahyang (kaum Yahudi), dan juga masjid-masjid (orang Islam) yang sentiasa disebut nama Allah banyak-banyak padanya. Dan Sesungguhnya Allah akan menolong sesiapa yang menolong agama-Nya (Din Islam); Sesungguhnya Allah Maha Kuat, lagi Maha Perkasa; Iaitu mereka (umat Islam) yang jika Kami berikan mereka kekuasaan memerintah di bumi nescaya mereka mendirikan sembahyang serta memberi zakat, dan mereka menyuruh berbuat kebaikan serta melarang dari melakukan kejahatan dan perkara yang mungkar dan (ingatlah) bagi Allah jualah kesudahan segala urusan. 

Menunjukkan kemenangan Islam adalah janji Allah yang bersyarat menunaikan kewajipan memenangkan Islam yang mewajibkan berjihad, bermaksud kesungguhan memenangkan Islam itu dengan harta dan jiwa raga. 

Perbezaan di antara menegakkan Islam yang diimani benar dan kebebasan hak beragama yang lain. 

Adanya kumpulan di kalangan umat Islam (Jemaah atau Parti) yang memenuhi rukun, syarat dan adabnya.

Kemenangan itu mendapat kuasa Islam memerintah negara, juga menyempurnakan syarat dan rukunnya. Wawasannya yang luas daripada dunia sehingga akhirat.

CIRI- CIRI PARTI ISLAM 

Unsur-unsur atau sifat-sifat Parti Islam. Firman Allah:


وَلتَكُن مِنكُم أُمَّةٌ يَدعونَ إِلَى الخَيرِ وَيَأمُرونَ بِالمَعروفِ وَيَنهَونَ عَنِ المُنكَرِ ۚ وَأُولٰئِكَ هُمُ المُفلِحونَ

[Al-Imraan:104]

(Maksudnya): Dan hendaklah ada di antara kamu (orang yang beriman itu) satu puak (Kumpulan Islam) yang berdakwah kepada kebajikan (Islam yang sempurna), dan menyuruh berbuat segala perkara yang baik, serta melarang daripada segala yang munkar dan mereka (yang bersifat demikian) ialah orang-orang yang berjaya (dunia dan akhirat). 

Firman Allah:

وَمَن يَتَوَلَّ اللَّهَ وَرَسولَهُ وَالَّذينَ آمَنوا فَإِنَّ حِزبَ اللَّهِ هُمُ الغالِبونَ

[Al-Maidah:54-56]

(Maksudnya): Wahai orang-orang yang beriman! Sesiapa di antara kamu berpaling tadah (murtad) daripada agamanya (Islam), maka Allah akan mendatangkan daripada mereka suatu kaum (kumpulan) yang Dia (Allah) kasihkan mereka dan mereka juga kasihkan Dia (Allah); Mereka pula bersifat lemah-lembut terhadap orang-orang yang beriman dan berlaku tegas gagah terhadap orang-orang kafir, mereka berjihad (berjuang dengan bersungguh-sungguh) pada jalan Allah, dan mereka tidak takut kepada celaan orang yang mencela. Yang demikian itu adalah limpah kurnia Allah Yang diberikan-Nya kepada sesiapa yang dikehendaki-Nya; kerana Allah Maha Luas limpah kurnia-Nya, lagi meliputi pengetahuan-Nya). Sesungguhnya Wali (Penolong dan yang memimpin) kamu hanyalah Allah, dan Rasul-Nya, serta orang-orang yang beriman, yang mendirikan sembahyang, dan menunaikan zakat, sedang mereka rukuk (tunduk menjunjung perintah Allah). Dan sesiapa yang menjadikan Allah dan Rasul-Nya serta orang-orang yang beriman itu Walinya (penolong dan pemimpinnya) maka Parti Allah (golongan yang berpegang kepada Agama Allah), itulah yang tetap menang. 


Kesimpulan ciri-ciri parti Islam : 

1- Tajuk Islam yang sempurna; 
2- Dakwah dan Jihad; 
3- Islam memerintah; 
4- Amar Makruf (Negara Berkebajikan); 
5- Kehaibatan Syariat; 
6- Berwawasan Dunia dan Akhirat. 


MENGISI KEMENANGAN 


۞ إِنَّ اللَّهَ يَأمُرُكُم أَن تُؤَدُّوا الأَماناتِ إِلىٰ أَهلِها وَإِذا حَكَمتُم بَينَ النّاسِ أَن تَحكُموا بِالعَدلِ ۚ إِنَّ اللَّهَ نِعِمّا يَعِظُكُم بِهِ ۗ إِنَّ اللَّهَ كانَ سَميعًا بَصيرًا


يا أَيُّهَا الَّذينَ آمَنوا أَطيعُوا اللَّهَ وَأَطيعُوا الرَّسولَ وَأُولِي الأَمرِ مِنكُم ۖ فَإِن تَنازَعتُم في شَيءٍ فَرُدّوهُ إِلَى اللَّهِ وَالرَّسولِ إِن كُنتُم تُؤمِنونَ بِاللَّهِ وَاليَومِ الآخِرِ ۚ ذٰلِكَ خَيرٌ وَأَحسَنُ تَأويلًا

أَلَم تَرَ إِلَى الَّذينَ يَزعُمونَ أَنَّهُم آمَنوا بِما أُنزِلَ إِلَيكَ وَما أُنزِلَ مِن قَبلِكَ يُريدونَ أَن يَتَحاكَموا إِلَى الطّاغوتِ وَقَد أُمِروا أَن يَكفُروا بِهِ وَيُريدُ الشَّيطانُ أَن يُضِلَّهُم ضَلالًا بَعيدًا

[Al- Nisa: 58-60]

(Maksudnya): Sesungguhnya Allah menyuruh kamu supaya menyerahkan segala jenis amanah kepada ahlinya (yang berhak menerimanya), dan apabila kamu menjalankan hukum di antara manusia, (Allah menyuruh) kamu menghukum dengan adil. Sesungguhnya Allah dengan (suruhan-Nya) itu memberi pengajaran yang sebaikbaiknya kepada kamu. Sesungguhnya Allah sentiasa mendengar, lagi sentiasa melihat. Wahai orang-orang yang beriman, taatlah kamu kepada Allah dan taatlah kamu kepada [4] Rasulullah dan kepada "Ulil-Amri" (Umara’ dan Ulama’) dari kalangan kamu. Kemudian jika kamu berbantah-bantah (berselisihan) dalam sesuatu perkara, maka hendaklah kamu mengembalikannya kepada (Kitab) Allah (Al-Quran) dan (Sunnah) Rasul-Nya - jika kamu benar beriman kepada Allah dan hari akhirat. Yang demikian adalah lebih baik (bagi kamu), dan lebih elok pula kesudahannya. Tidakkah engkau (hairan) melihat (wahai Muhammad) orang-orang (munafik) yang mendakwa bahawa mereka telah beriman kepada Al-Quran yang telah diturunkan kepadamu dan kepada (kitab-kitab) yang telah diturunkan dahulu daripadamu? Mereka suka hendak berhakim kepada Taghut (mereka yang melampaui sempadan Allah), padahal mereka telah diperintahkan supaya kufur ingkar kepada Taghut itu. Dan Syaitan pula sentiasa hendak menyesatkan mereka dengan kesesatan yang amat jauh.

Pengisian kemenangan.

1. Menunjukkan kewajipan para pemimpin berlaku adil terhadap semua berpandukan hukum Allah dan Rasul-Nya.

2. Menunjukkan kewajipan rakyat mentaati Allah dan Rasul secara mutlak dan mentaati pemimpin bersyarat tersebut.

IKTIBAR

Sirah Rasulullah SAW, para Khulafaa’ Rasyidin RA dan mereka yang mengikut jejak langkahnya sehinggalah kejatuhan Khilafah.

Amaran kejatuhan dan janji kemenangan akan berulang.

(Maksudnya): Daripada Huzaifah RA katanya: Rasulullah SAW telah bersabda: Adanya (pemerintahan) mengikut konsep kenabian di kalangan kamu, sehingga habis tempohnya mengikut kehendak Allah. Kemudian adanya pemerintahan para Khalifah mengikut konsep yang ditunjuk oleh Nabi, sehingga habis tempohnya mengikut kehendak Allah. Kemudian adanya pemerintahan yang menggigit (zalim), sehingga habis tempoh mengikut kehendak Allah. Kemudian adanya pemerintahan yang memaksa, sehingga habis tempohnya mengikut kehendak Allah. Kemudian adanya pemerintahan mengikut konsep yang ditunjuk oleh Nabi. Kemudian Rasulullah SAW diam.

Inilah senario politik umat Islam di sepanjang zaman dan masa depan masih ada bagi kemenangan Islam.

PENUTUP

Firman Allah:


قُلِ اللَّهُمَّ مالِكَ المُلكِ تُؤتِي المُلكَ مَن تَشاءُ وَتَنزِعُ المُلكَ مِمَّن تَشاءُ وَتُعِزُّ مَن تَشاءُ وَتُذِلُّ مَن تَشاءُ ۖ بِيَدِكَ الخَيرُ ۖ إِنَّكَ عَلىٰ كُلِّ شَيءٍ قَديرٌ

تولِجُ اللَّيلَ فِي النَّهارِ وَتولِجُ النَّهارَ فِي اللَّيلِ ۖ وَتُخرِجُ الحَيَّ مِنَ المَيِّتِ وَتُخرِجُ المَيِّتَ مِنَ الحَيِّ ۖ وَتَرزُقُ مَن تَشاءُ بِغَيرِ حِسابٍ


لا يَتَّخِذِ المُؤمِنونَ الكافِرينَ أَولِياءَ مِن دونِ المُؤمِنينَ ۖ وَمَن يَفعَل ذٰلِكَ فَلَيسَ مِنَ اللَّهِ في شَيءٍ إِلّا أَن تَتَّقوا مِنهُم تُقاةً ۗ وَيُحَذِّرُكُمُ اللَّهُ نَفسَهُ ۗ وَإِلَى اللَّهِ المَصيرُ

(Maksudnya): Katakanlah (wahai Muhammad SAW): "Wahai Tuhan Yang mempunyai kuasa pemerintahan! Engkaulah yang memberi kuasa pemerintahan kepada sesiapa yang Engkau kehendaki, dan Engkaulah yang mencabut kuasa pemerintahan dari sesiapa yang Engkau kehendaki. Engkaulah juga yang memuliakan sesiapa yang Engkau kehendaki, dan Engkaulah yang menghina sesiapa yang Engkau kehendaki. Dalam kekuasaan Engkaulah sahaja adanya segala kebaikan. Sesungguhnya Engkau Maha Kuasa atas tiap-tiap sesuatu. Engkaulah (wahai Tuhan) yang memasukkan waktu malam ke dalam waktu siang, dan Engkaulah yang memasukkan waktu siang ke dalam [6] waktu malam. Engkaulah juga yang mengeluarkan sesuatu yang hidup dari benda yang mati, dan Engkaulah yang mengeluarkan benda yang mati dari sesuatu yang hidup. Engkau jualah yang memberi rezeki kepada sesiapa yang Engkau kehendaki, dengan tiada hitungan hisabnya". Janganlah orang-orang yang beriman mengambil orangorang kafir menjadi teman rapat dengan meninggalkan orang-orang yang beriman. Dan sesiapa yang melakukan (larangan) yang demikian maka tiadalah ia (mendapat perlindungan) dari Allah dalam sesuatu apa pun, kecuali kamu hendak menjaga diri daripada sesuatu bahaya yang ditakuti dari pihak mereka (yang kafir itu). Dan Allah perintahkan supaya kamu beringat-ingat terhadap kekuasaan dirinya (menyeksa kamu). Dan kepada Allah jualah tempat kembali. 


Menunjukkan perbezaan dalam amalan berpolitik Islam, di antara ketaatan dan walaa’ yang berbeza dengan Tahaaluf dan Ta’awun.

Hikmahnya kita diuji Allah. Firman-Nya


تَبارَكَ الَّذي بِيَدِهِ المُلكُ وَهُوَ عَلىٰ كُلِّ شَيءٍ قَديرٌ


الَّذي خَلَقَ المَوتَ وَالحَياةَ لِيَبلُوَكُم أَيُّكُم أَحسَنُ عَمَلًا ۚ وَهُوَ العَزيزُ الغَفورُ

[Al-Mulk:1-2]

(Maksudnya): Maha berkat (serta Maha Tinggilah kelebihan) Tuhan yang menguasai pemerintahan (dunia dan akhirat); dan memanglah Dia Maha Kuasa atas tiap-tiap sesuatu; Dialah yang telah mentakdirkan adanya mati dan hidup (kamu) - untuk menguji dan menzahirkan keadaan kamu; siapakah di antara kamu yang lebih baik amalnya; dan Dia Maha Kuasa (membalas amal kamu), lagi Maha Pengampun, (bagi orang-orang yang bertaubat). 

[ PRESIDEN PAS ]
Labels:
Reactions:

Post a Comment

[blogger]

1Media.My

{facebook#facebook.com/1mediaonline} {twitter#YOUR_SOCIAL_PROFILE_URL} {google-plus#YOUR_SOCIAL_PROFILE_URL} {pinterest#YOUR_SOCIAL_PROFILE_URL} {youtube#YOUR_SOCIAL_PROFILE_URL} {instagram#YOUR_SOCIAL_PROFILE_URL}

Contact Form

Name

Email *

Message *

Powered by Blogger.
Javascript DisablePlease Enable Javascript To See All Widget