Ibu doakan kamu syahid




Pagi itu, sewaktu berjalan keluar dari rumah ke madrasah, anak bongsu saya menoleh kepada ibunya dan berkata "ibu, doakan saya!". Dia berjalan kepada ibunya seraya diikuti oleh abangnya.

Siibu mengusap kepala dua orang anak lelakinya. "Ibu redhakan kamu. Ibu doakan kamu mati syahid". Spontan kata-katanya.

Tersentap jiwa saya. Apakah isteri saya benar-benar mendoakan mereka begitu? Apakah agaknya hikmah disebalik doanya itu?

Dalam sejarah islam, ada kisah seorang ibu bernama Khansa binti Amr. Khansa juga digelar sebagai Ibunda Para Syuhada. Anak-anaknya syahid semasa perang Qadisiah. Sebelum terlibat dalam peperangan, anak-anaknya pernah berbalah tentang siapa yang patut turun ke medan perang dan siapa yang patut tinggal menjaga ibunya di rumah.

Maka Khansa mengumpulkan keempat anaknya dan berkata, "Wahai anak-anakku, sesungguhnya kamu memeluk agama ini tanpa paksaan. Kamu telah berhijrah dengan kehendak sendiri. Demi Allah, yang tiada Tuhan selain DIA, sesungguhnya kamu ini putera-putera dari seorang lelaki dan seorang perempuan yang sama. Tidak wajar bagiku untuk mengkhianati ayahmu, atau membuat malu bapa saudaramu, atau mencoreng arang di kening keluargamu."

Khansa berhenti sebentar, kemudian menyambung lagi, "Jika kamu telah melihat perang, singsingkanlah lengan baju dan berangkatlah. Majulah paling depan, niscaya kamu akan mendapatkan pahala di akhirat, negeri keabadian. Sesungguhnya tiada Tuhan selain Allah dan Muhammad adalah utusan Allah. Inilah kebenaran sejati, maka berperanglah dan bertempurlah sampai mati. Wahai anakku, carilah maut niscaya kamu dianugerahi hidup."

Pemuda-pemuda itu pun keluar menuju medan perang. Mereka berjuang mati-matian melawan musuh, sehingga banyak yang tewas di tangan mereka. Akhirnya mereka pun satu per satu gugur sebagai syahid. Ketika Khansa mendengar kematian dan kesyahidan putera-puteranya, sedikit pun ia tak merasa sedih.

Bahkan ia berkata, "Segala puji bagi Allah yang telah memuliakanku dengan syahidnya putera-puteraku. Semoga Allah segera memanggilku dan berkenan mempertemukanku dengan mereka dalam naungan rahmat-Nya yang luas."

Begitulah kisah Khasa.

Selang beberapa hari selepas peristiwa usapan dan doa isteri saya untuk anaknya, kami hadir ke usrah di madrasah mereka.

Suasana agak hening pagi tu. Mudir memulakan bicara dengan mengajak hadirin membacakan doa untuk dihadiahkan kepada mereka yang telah pergi termasuklah Syeikh Fadi yang baru diberitakan telah ditembak ketika dalam perjalanan ke surau.

Mudir dengan sebak bercerita, Syeikh Fadi pernah bercerita dengannya. Beliau pernah bertugas sebagai seorang guru hafiz di Palestin. Anak-anak didiknya dilatih menghafaz satu demi satu juzu Al Quran. Belum sempat khatam hafazan mereka, masjid dibom dan anak-anak didiknya gugur syahid. Syeikh terus mendidik anak-anak yang lain. Hal yang sama berulang, belum sempat mereka khatam, anak-anak ini turut syahid apabila masjid dibom zionis. Hingga As-Syahid Syeikh Fadi berkata, "Jika tiada ALLAH di dalam hati ini, saya sudah berasa lemah untuk terus mendidik anak-anak hafiz"

Namun As-Syahid seorang yang berjiwa kental. Mengembara jauh meninggalkan bumi asalnya. Berjuang mempelajari ilmu kejuruteraan, mengajar anak-anak hafazan Quran malah gigih mengumpul dana untuk membantu tanahairnya. Sungguh hebat semangat juangnya.

Dan kini, ALLAH menjemput Asy-Syahid kembali padaNYA.

Yang tinggal adalah kita yang seharusnya mewarisi dan meneruskan semangat perjuangan itu.

Saya menoleh kepada anak-anak saya yang telah didoakan ibunya untuk syahid. Ya ALLAH, barangkali inilah hikmah ENGKAU mengilhamkan di hati ibu untuk berdoa mengharapkan satu darjat yang mulia. Supaya menjentik hati kami untuk sentiasa mengingati mati dan bersungguh-sungguh berjuang di jalanNYA selama diberi tempoh hayat ini.

Semoga ada inspirasi dari kisah doa dan berita kesyahidan ini untuk pembaca semua.

Oleh: Ridza Ahmad Ibrahim.
Labels:
Reactions:

Post a Comment

[blogger]

1Mediaonline

{facebook#facebook.com/1mediaonline} {twitter#YOUR_SOCIAL_PROFILE_URL} {google-plus#YOUR_SOCIAL_PROFILE_URL} {pinterest#YOUR_SOCIAL_PROFILE_URL} {youtube#YOUR_SOCIAL_PROFILE_URL} {instagram#YOUR_SOCIAL_PROFILE_URL}

Contact Form

Name

Email *

Message *

Powered by Blogger.
Javascript DisablePlease Enable Javascript To See All Widget