Header Ads

Maghi Sining Nok Royak: PAS tak pandai berbelit-belit



Tanpa jiwa besar pemimpin PAS, Azmin Ali tak akan duduk di kerusi Menteri Besar seperti sekarang. Tanpa jiwa besar pemimpin PAS yang membelai dan mengasuh bayi PKR dengan penuh kesabaran selama ini, PKR tak akan mampu berada dalam kedudukan seperti sekarang. Tak ada masalah kalau jasa besar PAS dinafikan sebab PAS pun dah lepaskan PKR bina kehidupan sendiri. Pandai-pandailah hidup sendiri dan cari makan sendiri. Kalau berbalah sesama sendiri pun janganlah sampai heboh seantero dunia. Malu kokram! - Dr. Azman Ibrahim

PAS tak pandai berbelit-belit. Dalam apa jua rundingan, syarat PAS ialah sama ada kepentingan Islam terjaga atau terabai. Jaga Islam maka perkara lain akan terjaga. Abaikan Islam maka kita akan lihat betapa kucar-kacirnya semua urusan.

Dalam Islam tak ada istilah pintu rundingan tertutup rapat. Kita tutup pintu, tapi kunci kita pegang di tangan. Kunci pintu mesti dipastikan berada di tangan pemimpin yang faham siyasah Islam. Kita tak perlukan warkah dari penjara untuk mengajar kita tentang politik. Cukup dengan warkah dari Allah dan Rasul untuk mengajar kita jalan mana yang perlu dipilih.

Kalau nak bercakap tentang soal bagaimana seorang pemimpin perlu berjiwa besar dan meletakkan kepentingan rakyat dan negara di hadapan, maka kita mempunyai kisah panjang untuk dinukilkan bagaimana jiwa besar yang dimiliki oleh pemimpin PAS dalam berfikir dan bertindak.

Tanpa jiwa besar pemimpin PAS, Azmin Ali tak akan duduk di kerusi Menteri Besar seperti sekarang. Tanpa jiwa besar pemimpin PAS yang membelai dan mengasuh bayi PKR dengan penuh kesabaran selama ini, PKR tak akan mampu berada dalam kedudukan seperti sekarang. Tak ada masalah kalau jasa besar PAS dinafikan sebab PAS pun dah lepaskan PKR bina kehidupan sendiri. Pandai-pandailah hidup sendiri dan cari makan sendiri. Kalau berbalah sesama sendiri pun janganlah sampai heboh seantero dunia. Malu kokram!

Alangkah damainya berada di landasan perjuangan ini dengan panduan pertunjuk Ilahi. Segala mehnah dan tribulasi ciptaan manusia terasa kecil lantaran kita ada Allah sebagai tempat berharap dan mengadu. Kita bukan manusia yang menumpahkan air mata di bantal ketika tidur tapi kita basahkan tempat sujud dengan air mata di atas sejadah ketika bermunajat kepada Allah mengadu segala kekurangan dan kelemahan diri.

Dr Azman Ibrahim
AJK PAS Pusat
13 Zulhijjah 1438 / 4 September 2017